LMD Gandeng Supermicro Luncurkan Private Cloud

LMD Gandeng Supermicro Luncurkan Private Cloud

JAKARTA, KOMPAS.com

JAKARTA. Lintas Media Danawa (LDM), anak usaha Lintasarta bekerjasama dengan produsen server Supermicro meluncurkan paket private cloud. Produk ini mendorong pemakai menciptakan virtual server dan bisa menghemat pengeluaran perusahaan untuk pembelian server hingga 50%.

Peluncuran produk ini sebagai jawaban dari tingginya penggunaan aplikasi teknologi informasi (TI) di perusahaan, sebab setiap pengguna bisa mengelola sendiri servernya. Fachim, Kepala Pengembangan Layanan LMD, bilang, saat ini sudah ada tiga perusahaan privat dan 18 perusahaan yang bergerak di bidang game dan media yang tertarik dengan produknya. Riset Forester Research dan Gartner menunjukkan, perusahaan menengah ke atas cenderung akan beralih menggunakan private cloud pada 1 hingga 2 tahun ke depan.

LMD membanderol produk ini mulai dari US$ 32.000 per unit untuk on location private cloud dan manage private cloud kapasitas 10 tetrabyte storage plus memori 48 gigabyte. Sedangkan sewa sekitar Rp 30 juta saban bulan dengan internet bandwith 2 megabytepersecond.

Sampai akhir tahun LMD menargetkan bisa menjual 30-40 unit. “Penjualan supermicro diharapkan bisa menopang pertumbuhan penjualan LMD hingga 30% tahun ini dibandingkan tahun lalu,” ujarnya.